Sebuah Refleksi Hidup

Jika kita berfikir hidup itu untuk berbagi maka anda pasti mengerti bahwa keberadaan anda sekarang sangat berharga


Keberadaan bisa bertahan karena adanya keseimbangan. Walaupun sebuah akibat tercipta karena adanya sebab, akan tetapi proses kausalitas tersebut tetap membutuhkan sebab lain, sehingga terjadi rangkaian sebab akibat yang kita kenal dengan istilah siklus. Ketika padi terkena hama tikus sehingga panen gagal , semua orang menyalahkan tikus sebagai penyebab kegagalan, padahal jika kita runut kebelakang pada siklus maka kita akan bertanya dimana posisi ular sawah yang biasa memangsa tikus ? siapa yang menyebabkan habitatnya menghilang ? Sebaliknya coba kita lihat kedepan, apa yang terjadi setelah kegagalan, bagaimanakah cara petani bertahan hidup ? bagaimana cara petani memulai menanam benih ? sebuah proses sebab akibat (kausalitas) baru akan muncul bertaut dengan yang lama, bisa jadi sang petani berubah menjadi pedagang dan berhasil dan akan selalu banyak kemungkinan yang terjadi.

Sebuah bencana akan selalu diartikan negatif jika dilihat dari skala kecil (mikro), sebagai contoh adalah bencana gunung berapi yang banyak menelan korban, baik jiwa maupun materi, pertanyaan nya adalah bagaimana seandainya tidak ada gunung berapi ? para peneliti menyebutkan bahwa jika tidak ada gunung yang bisa mengeluarkan larva dan uap panas yang ada didialam bumi maka larva akan tetap tersimpan didalam bumi dan terakumulasi terus menerus sehingga akibatnya bumi bisa meledak karena uap tersebut mengandung gas yang bisa meledak. Atau pertanyaan diganti menjadi 'mengapa gunung berapi tidak meletus pada tempat yang jarang di tempati manusia?' Sejarah menunjukan bahwa tempat dimana gunung berapi pernah meletus atau masih aktif adalah tempat yang paling subur untuk bercocok tanam dan secara fitrah manusia akan selalu mencari tempat seperti ini.

Tidak ada satupun kejadian di muka bumi ini tanpa rencana dan perhitungan Allah, Mungkin bagi kita bencana tetapi bagi orang lain adalah rahmat, Bagi kita penyakit adalah musibah atau ujian dari Allah tapi bagi dokter ini adalah rahmat berupa rezki, Banjir juga merupakan musibah tetapi bagi pengangkut barang dengan perahu hal ini adalah rahmat, selalu ada keseimbangan yang kita terkadang kurang mengerti lalu mendefinisikan segala rencana Allah dengan persepsi kita sendiri. Lihat lah paska bencana tsunami di aceh pertolongan Allah lewat tangan-tangan hambanya berlomba-lomba mendatangi, segala infrastruktur mulai kembali dibangun dengan tatanan yang lebih baik meski belum sempurna. Mungkin akan muncul pertanyaan 'mengapa yang mendapat musibah jauh lebih banyak dari yang mendapatkan rahmat ketika bencana terjadi ?, jika ketika berpuasa, kita di haruskan untuk bisa merasakan kelaparan yang di derita orang yang tidak mampu walau cuma sesaat maka ketika bencana datang kita seketika berubah menjadi saudara mereka karena bernasib sama padahal bagi mereka bencana atau tidak hidup mereka seperti tetap berada pada ujian panjang tanpa henti.

0 komentar:

Posting Komentar

Menu Pencarian

Cermin

Tidak ada yang lebih menarik selain senyuman melihat rekaman cerita oranglain dan berharap tidak ada pantulan bayangan yang menerpa diri kita

Untuk Rumah Ilmu

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

Tukaran Link

Sebuah Titik


silahkan sorot pada text di dalam tabel


Indonesian Blogger